//
you're reading...
Buletin Bukamata

041. Ramadhan Bulan Pergaulan

“bergaullah dengan suatu manusia yang jika engkau mau mereka menangisi kepergianmu. Dan jika engkau masih hidup mereka merindukanmu”. (Ali bin Abi Thalib)

Rutinitas di sekolah, kampus, atau tempat kerja, sering kali menyita banyak waktu dan perhatian kita. Dari hari ke hari, minggu ke minggu, kegiatan harian kita dipadati tugas-tugas yang nggak ada abisnya. Pepatah bilang, kelar satu tugas nongol bejibun. Saking sibuknya, waktu weekend pun terkadang kudu dipake juga buat ngerjain tugas yang belon kelar. Boro-boro liburan, bisa bernapas aja udah untung. Waduh, beli pete buat sayur lodeh. Capek deh!

Yang bikin kita sedih, kesibukan sering menarik kita dalam kesendirian di tengah keramaian. Bukan cuman itu, kesibukan juga turut mereduksi jumlah orang-orang yang dekat dengan kita. Di sekolah atau kampus, paling cuman teman satu kelas aja yang kita kenal. Di tempat kerja, kondisinya juga gak jauh beda. Kalo nggak satu divisi, ya rekan satu ruangan aja yang kita kenal. Dan diantara yang dikenal itu, cuman beberapa ekor yang hubungannya lumayan deket.

Tanpa disadari, rutinitas kerja atau tugas belajar sering menghanyutkan kita dalam lingkaran hidup individualis. Sebenernya kita nggak pengen ruang gerak kita terbatas dalam bergaul. Tapi kenyataannya, kepentingan pribadi sering kita duluin sebelum membuka pintu silaturahmi dengan orang lain. Walhasil, cuman orang-orang yang punya kepentingan dengan kita aja yang kita dekati. Seolah gak ada waktu untuk bersosialisasi dengan teman beda kelas, dengan rekan kerja beda divisi, atau dengan tetangga sekitar rumah. Mana sempaaat!

Banyak Kegiatan Banyak Pertemuan

Berkahnya bulan Ramadhan, banyak kegiatan yang digelar. Baik yang formal maupun yang sekedar tradisi. Mulai dari sekolah, kampus, tempat kerja, sampe lingkungan sekitar rumah semuanya ikut ambil bagian. Bukan cuman ngeramein Ramadhan, kegiatan-kegiatan itu juga bisa jadi ajang bersilaturahmi. Sejenak mengikis sikap egois yang udah membatu dalam diri kita. Dari abis sahur sampe sahur lagi. Asyiknya rame-rame!

Ba’da shalat shubuh berjama’ah, banyak yang mengisinya dengan ceramah kuliah shubuh atau tadarus qur’an. Biasanya sih di mesjid atau mushala sekitar rumah. Tapi bagi remaja, kayanya JJS alias Jalan-Jalan Shubuh lebih menarik deh selain melanjutkan tidur babak kedua. Biasanya, kegiatan nyubuh dipake untuk nyari kenalan baru alias bersilaturahmi dengan remaja dari tempat laen. Terutama dengan lawan jenis yang punya tampang eye catching. Nggak heran kalo tradisi JJS ini lebih banyak diisi dengan aksi ngeceng dan tebar pesona. Kali aja ada pelanggan yang kecantol. Idih, emangnya tukang ojek!

Siangan dikit, biasanya sekolah, kampus, atau organisasi remaja ngadain santir alias pesantren petir. Maksudnya kembaran pesantren kilat (maksain banget deh. .). Kegiatan yang disajikan dalam santir lumayan bervariasi lho. Mulai dari kajian seputar Islam, games, simulasi, sampe pelatihan dan pemberian motivasi. Disini, pastinya kita bisa nambah kenalan atau nambah dekat dengan yang udah kenal. Karena peserta bukan cuman satu kelas, satu jurusan, tapi bisa laen sekolah.

Menjelang sore, udah siap-siap dengan aksi JJS jilid dua. Orang planet Pajajaran bilang, ngabuburit. Eit, meski ada yang memplesetkan ngabuburit sebagai ngabubur beurit (ngebubur tikus), kita yakinin kalo JJS jilid dua ini nggak ada sangkut paut dengan kaumnya si Jerry. Sambil nunggu bedug maghrib, JJS jilid dua biasanya diisi dengan hangout ke mall sambil nyari cemilan untuk berbuka, nongkrong di rental PS, atau main sepeda dan motor-motoran.

Selain JJS jilid dua, bsb alias buka shaum bareng juga banyak digelar di bulan Ramadhan. Acara sanlat tak sedikit yang ditutup dengan bsb. Bahkan di mesjid-mesjid, bsb udah jadi agenda wajib di bulan puasa. Biar kata cuman ditemani segelas air mineral, tiga buah kurma, atau sebungkus nasi uduk. Itu udah lebih dari cukup. Karena nilai BSB nggak dipatok oleh kelengkapan menu berbuka, tapi lebih mengutamakan kebersamaan dan amal sholeh.

Abis berbuka, ajang shalat tarawih tak pernah sepi dari peminat. Terutama pada babak penyisihan di awal Ramadhan. Ruangan mesjid serasa menyempit dengan padatnya jama’ah. Dan bagi remaja, shalat tarawih punya arti tersendiri. Bisa jadi tempat cuci mata, nyari inceran baru, dan nggak ketinggalan nyempetin tebar pesona. Nggak heran kalo ada yang jalan bareng ama gebetannya menuju mesjid dengan alasan mau tarawih bareng. Abis tarawih, udah janjian makan bakso sambil cekakak cekikik cekukuk.

Meski malam udah larut, kegiatan ramadhan masih belum berhenti. Saat dini hari, sebagian remaja ’turut berjasa’ membangunkan tetangga untuk sahur. Bermodalkan galon air mineral, gendang, atau kaleng cat yang dipaksa jadi alat musik darurat, mereka keliling kampung sambil unjuk gigi ala konser musik sahur. Emang suara vokalisnya nggak semerdu suara Afghan, tapi cukup jitu untuk membuyarkan mimpi-mimpi tetangga yang terlelap. Sahur..sahuur…!

Pren, banyaknya kegiatan di bulan Ramadhan otomatis menghadirkan banyak pertemuan. Dan cukup efektif menjadi ajang bersosialisasi. Makanya, selama bulan puasa banyak yang keluar dari tempat persembunyiannya. Melupakan sejenak kesibukannya. Mengikis sikap egoisnya. Dan berusaha menambah jumlah kenalannya. Siapa tahu ada yang berbaik hati nganterin ketupat lebaran dan kawan-kawannya saat lebaran tiba. Huuh….keliatan banget tuh kerenya!

Hati-Hati dengan VMJ!

Pepatah jawa bilang, witing tresno jalaran soko kulino. Terjemah bebasnya, karena sering meting alias ketemu, akan tumbuh benih-benih asmara. Tak terkecuali saat Ramadhan. Meski setan-setan dibelenggu, rasa cinta yang disebarkan virus merah jambu alias VMJ tetep merajalela. Apalagi kegiatan ramadhan sering kali mempertemukan kita dengan lawan jenis tanpa dibatasi. Otomatis dong, daya tarik kutub-kutub yang saling berlawanan memancing satu sama lain untuk curi-curi kesempatan.

Hasilnya, banyak kegiatan ramadhan yang cuman jadi ajang tebar pesona dan nambah gebetan. Bukannya nuduh, cuman keliatan banget. Terutama saat nyubuh, ngabuburit, atau shalat tarawih. Mayoritas remaja en remaji asyik aja ngobrol ngalor ngidul. Dari yang ngumpul barengan sampe yang memisahkan diri mojok berduaan. Hadirnya wajah-wajah cute yang baru dikenal menambah daftar perburuan para pejuang cinta yang tak pernah sukses menjalin asmara. Kaciaan deh!

Dalam acara kajian Islam pun vmj turut menebar ancaman. Meski nggak terang-terangan, ada aja peserta sanlat yang matanya jelalatan. Bukan cuman makanan berbuka yang dipelototin. Tapi juga para peserta akhwat (remaji) yang berganti penampilan. Mendadak alim dengan konstum religinya. Bahkan tak sedikit dari peserta yang makin mempesona dengan balutan busana muslimahnya. Inner beauty-nya memancar gitu deh.

Infeksi vmj lumayan berbahaya lho. Hati yang berbunga-bunga ketika dilanda asmara bisa bikin akal sehat kita lemah tak berdaya. Sampe-sampe sulit bagi kita untuk mengendalikan hawa nafsu. Bawaannya pengen mengumbar syahwat melulu. Kalo udah gini, puasa kita terancam kosong tak bernilai. Nggak banget deh!

Jangan Rusak Puasa Kita

Pren, kita nggak pernah bosen tuk ngingetin kamu akan besarnya kemuliaan puasa Ramadhan. Dalam sebuah hadits qudsi disebutkan Allah swt berfirman:

“Semua amal perbuatan anak Adam (manusia) itu membawa manfaat bagi dirinya sendiri kecuali puasa (shaum). Sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan aku yang akan membalasnya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Hadits ini menegaskan kalo Allah swt peduli dan sayang banget dengan orang yang berpuasa. Orang yang bener-bener meninggalkan syahwat dan makan-minum semata-mata karena Allah swt.

Makanya Rasul ngingetin kita jangan sampai lalai dalam menjalankan puasa Ramadhan. Seperti tertuangdalam sabdanya,

“Betapa banyak orang yang berpuasa, tapi mereka tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya kecuali lapar dan dahaga.” (HR Ahmad).

Bukan apa-apa, yang rugi kan kita juga. Bukan orang lain. Coba bayangin, udah setengah hidup gak makan-minum seharian, eh gak taunya cuman dapet haus dan lapar doang. Padahal, kalo puasanya ngikutin aturan maen, predikat takwa seperti dijanjikan Allah swt dalam surat Al-Baqarah [02]: 183 siap mengantarkan kita menikmati kebahagiaan dunia akhirat. Mau?

Puasa yang cuman dapet haus dan lapar doang bisa aja kita alami tanpa disadari. Soalnya, yang banyak nempel dalam ingatan kita cuman perkara-perkara yang membatalkan puasa. Seperti makan dan minum dengan sengaja ketika berpuasa, atau zima di siang hari bagi suami istri. Sementara kita lupa kalo ada juga perbuatan yang bisa merusak pahala puasa kita meski puasanya nggak batal. Seperti ngegosip, berkhalwat alias mojok berduaan dengan lawan jenis yang bukan mahram, atau ngejelek-jelekin orang lain. Kalo pun bener kita anggap dia emang jelek, itu kan hak dia untuk merasa jelek. Biarin aja. Nggak usah kita capek-capek berusaha merebut haknya. Yang penting kita ingat sabda Rasul saw:

“Shaum itu adalah perisai. Oleh sebab itu, bila salah seorang diantara kamu sedang shaum maka janganlah berkata kotor dan janganlah ribut-ribut. Apabila ada seseorang mencaci-maki atau mengajak berkelahi maka hendaklah ia berkata: ‘Sesungguhnya aku sedang shaum’” (HR. Bukhari-Muslim)

Nah pren, biar pahala puasa kita tetep terjaga sebaiknya kita lebih bijak sana-sini dalam mengikuti kegiatan Ramadhan. Bukan cuman rame bin trendinya yang dipertimbangkan, tapi diliat juga baik buruknya. Dan liatnya pake kacamata Islam, bukan kacamata kuda. Kalo jalan-jalan shubuh atau ngabuburit bisa merekatkan ukhuwah kita dengan orang lain, silahkan ikutin. Tapi kalo didalamnya ada gaul bebas cewek-cowok, acara bongkar belanjaan gosip, atau aksi tebar pesona yang mengumbar aurat sebaiknya hindari dan tinggalkan sebelum terinfeksi virus merah jambu.Rasul saw bersabda:

“Seorang hamba tidak akan sampai kepada derajat orang-orang yang bertakwa hingga ia meninggalkan perkara yang tidak ada masalah (mubah), karena khawatir akan terjerumus dalam perkara yang bermasalah (terlarang). (HR. Al-Hakim)

Masih mending kita manfaatkan waktunya untuk tadarrus qur’an, mengkaji Islam, bantu kerjaan ortu, atau mengasah keterampilan. Percaya deh, meski kegiatan berbau syurga dan sok tua ini nggak populer tapi ‘imbalannya’ gak ada tandingan. Allah swt berfirman:

“Dan adapun orang-orang  yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan  hawa nafsunya maka sesungguhnya syurgalah tempat tinggalnya.” (QS. An  Nazii’at [79] : 40 – 41).

So, ayo kita isi Ramadhan dengan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat. Baik di dunia dan akhirat. Mumpung kita masih sehat dan kuat. Yuk! [hafidz341@gmail.com]

About Hafidz341

Seorang islamic writepreneur yang suka menulis ttg dunia remaja dan Islam. Saat ini memegang amanah Pimpinan Redaksi Majalah Remaja Islam Drise (http://drise-online.com). Selain penulis, jebolan STIKOM Binaniaga Bogor ini juga dikenal sebagai praktisi internet dan sosmed marketing serta owner Ghofaz Computer.

Diskusi

One thought on “041. Ramadhan Bulan Pergaulan

  1. sebuah tulisan yang sarat makna tapi tetap gaul…
    kalau boleh, saya ingin memberi masukan :

    “jangan dikira sekolah, kuliah, kerja, ngerjain PR dll. bukan termasuk ibadah…
    mari kita niati semua sebagai ibadah krn Allah… perbedaan ibadah & bukan, terletak pada niat…”

    bagaimanapun juga,
    terima kasih sharingnya…
    semoga bisa menjadi ilmu yg bermanfaat & Multi Level Pahala (MLP), amin…
    selamat Berpuasa… semoga segala ibadah kita diterima oleh Allah SWT, amin…

    sebagai pelengkap, saya membuat tulisan untuk menjawab mengapa kita masih didera malas beribadah, baik mahdhah maupun ghayru mahdhah, terutama di luar Ramadhan…

    tulisan tentang “Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?”

    silakan berkunjung ke:

    http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

    semoga Allah menyatukan dan melembutkan hati semua umat Islam, amin…

    salam,
    achmad faisol
    http://achmadfaisol.blogspot.com/

    Posted by achfaisol | 23/09/2008, 03:22

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Arsip

Follow me on Twitter

%d blogger menyukai ini: